Cerita Mi Om Saru – Cerita Mingguan Jomblo Bersarung

Thecocopost.id-JEMBER. Oke sebelumnya aku adalah anak jomblo mahasiswa yang bersarung. Ya sarung merupakan identitas ya kan, bahwa celana aku yang minim dan koleksi celana jeans yang hasil turun temurun.

Celana yang aku pake itu memang pemberian dari saudara dan ini yang menjadi pertanyaan aku sih ya. Saudara aku itu emang dulu beli atau emang dari saudara generasi sebelumnya.

Hari ini aku akan cerita tentang kamp seminggu yang kulakukan untuk agresi militer UTS bersama rekan aku namanya Domba anggep aja gitu, seorang jomblo yang sejenis kaya aku, sama – sama bicarain cewek terus. Mulai dari cewek sekelas, cewek kos sebelah gitu kan, sampe cewek umur 90-an, cewek orang.

Pasti jadi ghibah pasti kaya acara silet tapi ini skala kampus doang, tapi kebanyakan yang dibicarain cewek cantik. Wah heboh dong kita kupas info – info yang ada dan kita buat mapping bersama dengan segala omong kosong kami tetep aja gitu – gitu aja ya kan. Ngga berani mau ngomong hal ini yang bikin kita stagnan.

Sebagai generasi jomblo kita harus buktikan pada mereka bahwa kita harus bisa berprestasi, terus dia jawab “Iya kita sebagai generasi muda Indonesia harus bisa menggantikan sosok – sosok yang ada di Senayan”. Langsung aku mikir kenapa harus Senayan, emang mau jadi patung pemuda senayan. Bawa tumpengan gitu?

Lalu dari hati kami berbisik untuk menjalankan kamp belajar pas UTS, waah gila banget sumpah kejadian ini memakan banyak korban salah satunya temen Domba ini, tapi dia nyindirnya kaya anak millenial gitu buat status “Kos-an gak tenang, gak mikirin temennya, emang kosan punya nenek lo apa?”.

Aku langsung mikir kan, orang ini kenapa sih, kenapa ga ngomong langsung aja. Tapi berhubung aku baik, pas itu di kosannya domba aku sapa “Hei mas”, dengan muka pencitraan aku yang sok manis.

Dia bales “Hemmm”. Iya cuman gitu aja, ya otomatis gimana ga kepikirannya ya dengan tatapan serasa membunuh aku dia meleng gitu aja, wah aku panik dong, emang kesalahan aku sama domba sih, jadi kalo kita belajar kita sambil baca dan itu risih banget jangankan temen Domba aku juga risih ya.

Ya gapapa sih ya tujuannya bener, sebenernya kita kamp ini udah lama uda dari semester 3, jaman aku deket sama salah satu cewek ya deket doang sih ya dan si Domba dengan gebetannya juga. Pas kita lagi belajar semua mendadak kaya Naruto. Semangat banget gitu sambil terngiang – ngiang wajah sang gebetan kita belajar sepenuh hati.

Tapi lumayan juga sih efeknya mungkin kaya doping gitu kali ya atau suplemen vitamin karena dengan terbayang – bayang itu kita bisa semangat aja baca lautan PPT dari dosen itu walaupun ya sama – sama zonk sih karena kami tak berhasil hahaha…..

Tapi kamp itu sungguh gila karena pada saat itu kita start pukul 10.00 pagi pokok pagi lah ya dan berakhir jam 11 malem dan komen netizen temen – temen apa coba? “Lo homo ya sama dia?”.

Anjay banget kan ya? Masak aku dikirain homo emang sih minggu ini sama dia mulu soalnya demi menjaga jomblo yang berkualitas dan diremehin cewek kita harus berubah menjadi generasi muda senayan.

Kok aku malah jadi ikut – ikutan ya? Anyway, yaah kita bahas 3 hal pada waktu itu, cewek, kuliahan, dan politik, itu – itu aja karena domba ini maniak sama politik. Dia mungkin kaya TV One berjalan. Jadi gausa lihat berita dia juga langsung beritahu. Bahkan, sampek gosip artis dia tahu.

Ini anak apaan sih? aku juga bingung, pasalnya nih anak diem banget gitu tapi ya gitu. Diem – diem berbahaya. Makanya jangan pandang segala sesuatu itu lewat cover-nya doang.

Itu dulu sih cerita mingguan aku terimakasih kalo udah mau baca sampek sini dan udah mau baca tulisan yang nggak berfaedhah dan sok asik ini ya selamat menunggu di minggu berikutnya.

(ans)

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
error: Content is protected !!